Friday, May 8, 2015

Jangan Bersedih, Allah Sentiasa Ada


Assalamualaikum...

La Tahzan... Bahasa arab yang bermaksud jangan bersedih. Begitu indah bunyinya. Begitu bersemangat bila mendengar insan lain menuturkannya. Terbayang dan saat itu terasa bahawa diri kita bukan sendirian melayari kesedihan kerana Allah itu sentiasa ada.

Allah beri kita kesedihan mungkin sebagai bayaran atas dosa silam kita.
Allah beri kita ujian mungkin untuk menaikkan martabat kita.
Allah tak pernah lupa pada kita, walau besar mana ujianNya tetap dia memberi 1001 nikmat lain terhadap kita.

Kita rasa terungkur jatuh menghadapi kesedihan.
Kita menangis meratapi sedih dengan rasa kosong tanpa tempat mengadu.
Kita rasa pedih tanpa tempat mengharap kasih.
Kita rasa diri diperlakukan lebih teruk dari sampah ..
Kita kecewa untuk hidup. Kita putus asa untuk terus melangkah menuju jalan yang Diredhai Allah..
Semua kekecewaan dan kesedihan yang bertimpa- timpa buat kita lupa Allah tak pernah tinggalkan kita.
Bangkitlah... Andai tiada siapa menghargaimu, Allah ada sentiasa memerhatikanmu. Allah Maha Melihat! Allah Maha Mendengar tiap tangis esakmu. Allah tahu apa doamu.

Optimis dalam mengejar bahagia. Bangkit lah. Don't be sad.. Allah ada. Mungkin seorang saja yang memenci kamu tapi kamu ada 10 insan lain yang amat menyayangi kamu dan insan tersebut pastinya insan yang kamu paling sayang dalam hidup kamu. Mengapa perlu tangisi kebencian seorang insan yang merasakan diri mereka suci dan mulia tanpa dosa sedangkan dia belum tentu mulia dimata Allah.

Biar pernah jadi jahat .. Dari berubah dari baik jadi jahat.

Biar memendam sakitnya dihukum manusia atas dosa silam seumur hidup dari tidak mendapat keampunan Allah. Yakinlah.. Allah itu Maha Pengampun. Jangan toleh kebelakang melihat dosa lama dan terus menangis bila dicemuh. Teruskan melangkah mencari sinar yang menjanjikan bahagia. Teruskan memandu arah menuju keredhaan Allah.

Buang saja dari hati insan yang benci, mengungkit, mendera perasaan kita jika itu punca untuk kita terus gagal mencari redha Illahi. Kita punya seribu alasan lain untuk terus bahagia. Kita hidup mengharap redha Allah, bukan terus- terusan bersedih menanti kata maki caci atas dosa lama yang akhirnya buat kita patah semangat untuk terus berubah.

Pendosa juga punya hati. Jika kelmarin dia pendosa esok mungkin dia kekasih Allah. Siapa kita untuk menentukan syurga neraga orang?

Terkial- kial mencari redha Allah selepas bertaubat itu lebih baik dari orang yang berpura- pura warak sedangkan dot dot dot...

"Dan bertakwalah kepada Allah,sungguh,Allah itu mengetahui segala isi hati"( Al-Maidah:7)




www.tips-fb.com

5 comments:

Rai OurKizuna said...Reply To This Comment

thanks LM

Lea Ismail said...Reply To This Comment

Allah adil pada kita sebagai umatnya...

ummi aqilah (LM) said...Reply To This Comment

Sama2 rai :)

ummi aqilah (LM) said...Reply To This Comment

Betul lea. Bersangka baik terhadap Allah

Mummydearie said...Reply To This Comment

Sangat setuju dengan entri ni. Walau apa pun berlaku, walau sebesar mana pun dugaan yang diterima, Allah sentiasa ada dengan kita. Biarlah kita pernah berdosa, pernah buat silap sekurang-kurang kita tersedar sebelum terlewat daripada insan-insan yang sentiasa mengaku lebih baik daripada insan lain tapi sebenarnya hanya Allah yang tahu!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...